Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Allahuakhbar! Inilah 10 Golongan Wanita Yang Dilaknat Allah

Banyak ladang pahala menjadi seorang wanita. Mulai dari sebagai muslimah, sebagai isteri, hingga sebagai seorang ibu. Namun, menurut hadis, ada wanita-wanita yang dilaknat oleh Allah SWT walaupun mereka seorang muslimah.

Perempuan paling mudah masuk syurga, tetapi lebih ramai perempuan di neraka. Siapa mereka? Inilah 10 wanita yang dilaknat Allah

1. Wanita yang mengubah ciptaan Allah

Seperti artis yang melakukan pembedahan plastik agar semakin cantik. Ada yang mengubah wajahnya dengan teknologi terkini, menambah atau mengurangi, malah ada pula yang sampai berganti alat kelamin.

Hal-hal demikian termasuk dalam kategori mengubah ciptaan Allah. Dan Allah melaknat manusia khususnya wanita yang mengubah ciptaanNya.

“Allah melaknat wanita yang menatu, wanita yang minta ditatu, wanita yang menghilangkan bulu di wajah, wanita yang merenggangkan giginya agar nampak cantik, serta wanita yang mengubah ciptaan Allah” (HR. Bukhari)

2. Menghilangkan bulu di wajah. Demi kecantikan, ramai wanita yang sanggup melakukan apa saja baik berisiko besar mahupun kecil. Baik yang halal mahupun yang haram.

Dilarang oleh Allah menghilangkan bulu pada wajah. Dengan cara pembedahan plastik atau menggunakan laser atau ‘membakarnya’ dengan lilin dan sebagainya sekalipun.

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda:

“Allah melaknat wanita yang menatu, wanita yang minta ditatu, wanita yang menghilangkan bulu di wajah” (HR. Bukhari)

Dalam riwayat Muslim disebutkan pula wanita yang menghilangkan bulu di wajah dan wanita yang minta bulu wajahnya dihilangkan.

“Allah melaknat wanita yang menatu, wanita yang minta ditatu, wanita yang menghilangkan bulu di wajah dan wanita yang minta bulu wajahnya dihilangkan” (HR. Muslim)

3. Wanita yang menatu mahupun bertatu

Tatu adalah suatu tanda yang dibuat dengan memasukkan pigmen ke dalam kulit. Dulu, tatu dilakukan oleh lelaki dan warna tatunya hitam.

Namun kini, warna dan jenis tatu lebih banyak variasinya.

Dulu mungkin sangat sukar berjumpa dengan wanita bertatu. Namun di zaman yang katanya era globalisasi ini, tidak kurang ramai wanita yang membuat tatu pada anggota tubuhnya.

Mulai yang diletakkan di tangan, kaki, punggung, paha, hingga daerah-daerah yang lebih ‘privasi’ lagi.
Tatu – oleh kaum sekuler dan liberal- dipandang sebagai ekspresi kebebasan. Ia juga dipandang sebagai lambang keberanian dan untuk mempercantikkan diri. Sedangkan di sisi Allah, wanita yang bertatu adalah wanita yang dilaknat.

Hal ini dilaknat Allah, baik wanita yang menatu mahupun wanita yang minta ditatu.

4. Wanita yang mencaci dan menghina sahabat nabi

Bagi wanita-wanita yang mencaci dan menghina sahabat Nabi, Allah SWT melaknat mereka. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Jika kalian melihat orang-orang yang mencaci maki sahabat-sahabatku, maka katakanlah laknat Allah atas keburukan kalian” (HR. Tirmidzi)

5. Merenggangkan gigi supaya terlihat cantik

Ternyata merenggangkan gigi supaya cantik juga merupakan hal yang dilarang oleh Allah dan wanita yang melakukannya akan mendapatkan laknatNya.

“Allah melaknat wanita yang menatu, wanita yang minta ditatu, wanita yang menghilangkan bulu di wajah dan wanita yang merenggangkan giginya agar kelihatan cantik” (HR. Bukhari)

6. Wanita yang menyerupai lelaki

Di zaman sekarang ramai wanita yang, entah sedar atau tidak, menyerupai lelaki. Yang paling mudah dilihat adalah gaya pakaiannya. Misalnya seluar pendek sudah menyerupai lelaki, menunjukkan aurat pula. Apalagi yang jenis hot pants. Selain pakaian, menyerupai lelaki juga boleh dari berbentuk gaya rambut. Sudah tidak bertudung, rambut dipotong pendek tak ubah seperti lelaki.

“Allah melaknat lelaki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai lelaki” (HR. Ahmad)

7. Wanita yang menyambungkan rambut

Ini juga banyak dilakukan oleh wanita: menyambung rambut. Baik yang warna dan bentuknya persis seperti rambutnya yang asli hingga tampak panjang. Mahupun yang memakai wig dan sejenisnya.

Dari zaman dulu sehingga sekarang, menyambung rambut dengan rambut asli milik orang lain masih dikerjakan sebahagian wanita. Lagi-lagi, alasan mereka adalah demi kecantikan. Agar nampak cantik dan agar nampak anggun. Tentunya dengan alasan itu mereka juga tidak bertudung kerana jika bertudung panjang pendeknya rambut menjadi tidak dilihat.

Jika bertudung, hitam dan tidaknya rambut tidak dapat dilihat. Jika bertudung, berkilaunya rambut tidak dapat dipamerkan. Dari pertimbangan-pertimbangan itu saja sebenarnya tampak bahawa orientasi mereka bukanlah agar suaminya semakin cinta tetapi agar dia cantik di hadapan orang lain; baik kawan mahupun lawan jenisnya.

“Allah melaknat wanita yang menyambung rambut dan wanita yang meminta rambutnya disambung” (HR. Bukhari)

8. Lesbian

Perbuatan yang dilaknat oleh Allah SWT adalah suka pada sesama jenis atau lesbian bagi wanita.

Allah sudah menciptakan lelaki dan wanita berpasang-pasangan. Melalui pernikahan mereka mendapat pahala ibadah sekaligus kenikmatan yang menyenangkan. Namun, sebahagian orang mencari sesuatu di sebalik itu. Mereka tidak menyukai hal yang normal.

Lelaki menyukai lelaki dan wanita menyukai wanita. Dan akhir-akhir ini fenomena itu makin banyak. LGBT istilahnya.

Setelah Amerika Syarikat mengesahkan perkawinan sejenis, kaum LGBT semakin berani menampakkan dirinya dan suaranya. Mereka sebut perkara ini sebagai hak, padahal itu adalah dosa dan penyakit yang dilaknat oleh Allah.

Jika perbuatan lain hanya disebut laknat Allah sekali, khusus untuk perbuatan ini Rasulullah mengulangi penyebutan laknat Allah sebanyak dua kali.

“Allah melaknat orang-orang yang mengerjakan perbuatan kaum Luth. Allah melaknat orang-orang yang mengerjakan perbuatan kaum Luth. “(HR. Ahmad)

9. Wanita pelaku riba

Riba adalah hal yang sangat berbahaya. Walaupun sekejap mendatangkan keuntungan, sesungguhnya ia adalah penghancur ekonomi.

Terutama orang yang dikenakan riba, misalnya yang berhutang dikenakan bunga yang berlipat ganda. Sedangkan bagi pemberi riba dan orang yang memakan keuntungan riba, sekejap dapat uuntung besar. Namun harta yang sedemikian itu tidak pernah membawa barakah.

Allah mengharamkan riba dalam kitab suciNya. Namun, ramai orang yang terlibat dalam riba tidak terkecuali wanita.

Baik sebagai pemakan riba, pemberi riba, saksinya mahupun pencatatnya. Mereka semua dilaknat oleh Allah SWT.

“Allah melaknat orang yang memakan (pemakai) riba, orang yang memberi riba, dua orang saksi dan pencatat (dalam transaksi riba)” (HR. Ahmad)

10. Wanita yang menyuap dan menerima suapan

Dikatakan, Allah SWT melaknat orang yang menyuap dan orang yang menerima suapan. Tidak kira lelaki atau wanita sama sahaja.

“Allah melaknat orang yang menyuap dan menerima suap dalam hukum / pengadilan” (HR. Ahmad)

Tentu saja masih banyak golongan lain yang juga dilaknat Allah baik berdasarkan Al-Quran mahupun hadis. Mohon share kepada isteri dan anak perempuan kita.

Sumber: viralmuslimah.com

Add Comment